MILLENIAL SOCIO-PRENEUR

Ekonomi, Opini344 Dilihat

Wahyudi Nasution

Minggu siang Pak Bei kedatangan tamu istimewa. Anak-anak muda Klaten kelahiran 90-an, datang memperkenalkan diri sebagai Klaten Millenial Sociopreneur. Keren, kata Pak Bei dalam hati. Enam pemuda berpendidikan Sarjana dari berbagai Universitas dan jurusan itu berani memilih jalan hidup sebagai pengusaha. Bukan pengusaha biasa, tapi pengusaha yang punya visi pemberdayaan masyarakat. Mereka sadar memilih jalan terjal, bukan memilih jalan lempang dan nyaman sebagai pegawai atau karyawan. Dan hebatnya lagi, mereka pun bangga menyebutkan identitasnya yang keren, Klaten Millenial Sociopreneur. Mereka sengaja berbarengan datang ke Pak Bei untuk kenalan dan ngobrol. Begitu katanya.

Pilihan usaha anak-anak muda itu bermacam-macam. Faqih misalnya, dia menekuni dunia digital marketing, khusus menjual aneka produk pengecoran logam dari Batur, Ceper. Dia tidak mempunyai pabrik pengecoran sendiri, tapi kinerja marketingnya ditunggu mitra pabriknya. Konon omsetnya mencapai milyaran. Pemilik pabrik pun menjadi sangat tergantung order dari Faqih.

Begitu juga Hasan yang menekuni marketing produk furniture dari Serenan, Juwiring kampung halamannya. Pasarnya ekspor. Ada beberapa buyer dari Jepang, Korea, Canada, Itali, dan Spanyol. Order yang masuk dia bagi-bagi ke beberapa pengrajin dan bengkel. Anak muda yang hebat itu menjadi pintu rejeki bagi banyak pemilik bengkel furniture dan karyawannya.

Hendy yang dari Wedi memilih melanjutkan usaha konveksi almarhum bapaknya. Bedanya, dia memilih produksi kaos dan jersey sesuai selera kekinian, bukan produksi seragam sekolah seperti bapaknya dulu.
Pasarnya pun tidak mengandalkan penjualan di Pasar Klewer Solo. Sesuai dengan segmentasi, dia mengandalkan pemasaran online melalui medsos dan E-commerce. Jadi skalanya lebih luas ke berbagai kota.

Baca Juga:  Cara Menghitung UMK

Yusuf dari Cawas memilih mendampingi para perajin kain lurik ATBM di kampungnya dan membantu penjualan produk secara online. Menurut Yusuf, sebenarnya peluang pasar lurik masih cukup bagus, baik lokal maupun nasional. Tapi masalahnya pada kemampuan produksi para perajin. Mereka sering tidak mampu melayani tingginya permintaan pasar. Maklum, namanya saja ATBM, Alat Tenun Bukan Mesin. Proses produksi dikerjakan secara manual, dengan tangan dan kaki. Tenaga kerjanya mayoritas ibu-ibu yang sudah berumur, sebagai pekerjaan sambilan di sela-sela tugasnya mengurus anak dan membantu suami bekerja di sawah.

Irfan dari Karangpoh, Jatinom memilih usaha jualan aneka alat pertanian dan alat dapur seperti cangkul, cengkek, sabit, pisau, dan sebagainya. Maklum, desanya memang terkenal sebagai sentra pandai besi di Klaten. Dengan ketrampilan digital marketing, Irfan tampak cukup sukses memasarkan aneka produksi pandai besi tetangganya. Agen dan reseller ada di berbagai daerah terutama di wilayah perkebunan dan transmigran di luar Jawa.

Didik dari Delanggu memilih masuk bisnis di sektor beras. Dia tidak punya sawah, juga tidak membina langsung para petani dalam budidaya. Tapi, dia menggalang beberapa pemilik usaha penggilingan padi kecil di Delanggu dan sekitarnya, menggarap pemasaran Beras Delanggu via online. Dengan cara itu, Didik dapat memenuhi permintaan pasar di berbagai kota.

Baca Juga:  Strategi Digital Memperkuat UMKM: Inspirasi dari Seminar Komunikasi Bisnis ITBMP

“Tapi sudah beberapa bulan ini pasar lesu, Pak Bei. Tidak ada lagi permintaan dari luar Jawa,” kata Rifan si pedagang senjata tajam.
“Mungkin karena semua orang sedang sibuk urusan politik mau Pemilu. Atau mungkin juga karena peralatan pertanian dari China sudah membanjiri pasar kita, Pak Bei. Produk kita juga kalah bersaing di harga,” sambungnya.

Produksi kaosmu bagaimana, Mas Hendy? Banyak pesanan kaos kampanye, kan?” tanya Pak Bei.

“Enggak, Pak Bei. Sama saja, kami juga sedang sepi order. Kabarnya para politisi sekarang pesan Alat Peraga Kampanye seperti kaos dan banner langsung ke China. Konon harganya jauh lebih murah,” jawab Hendy.

Kalau bisnis berasmu bagaimana, Mas Didik? Ikut merasakan dampak gonjang-ganjing harga gak?

“Ya jelas, Pak Bei,” jawab Didik.
“Sampai sekarang pun saya masih kesulitan mendapatkan barang. Teman-teman penggilingan padi skala kecil banyak yang terpaksa tutup usaha karena tidak ada pasokan gabah dari petani. Semua gabah tersedot ke pabrik besar. Dengan mesin-mesin canggih dan bermodal besar, mereka bisa memonopoli gabah dari petani se-Solo Raya,” sambungnya.

Terjadinya krisis beras kan karena faktor kekeringan dan gagal panen di tingkat petani to, Mas? Itulah sebabnya Pemerintah mengimpor berjuta ton beras dari Vietnam dan sebagainya demi menjaga stok pangan kita.” terang pak Bei.

Baca Juga:  MENJADI PENGAWAS TPS

“Mungkin itu benar, Pak Bei, tapi tidak sepenuhnya benar,” kata Didik.

Maksudmu?” tanya pak Bei.

“Menurut saya, kebijakan Pemerintah di sektor on-farm atau budidaya harus diperbaiki. Petani sebagai produsen beras harus dimuliakan dan diberpihaki. Jangan hanya dijadikan objek pasar dari produsen benih, pupuk, dan obat-obatan, juga proyek ujicoba alsintan. Off-farm dan tata niaga beras juga harus dipebaiki, Pak Bei. Jangan sampai pangan kita dikendalikan oleh kartel.”

Untuk Mas Faqih dan Mas Hasan, tampaknya saya tidak perlu bertanya karena saya percaya jenis komoditas kalian masih aman, setidaknya untuk saat ini,” kata Pak Bei pada juragan muda cor logam dan furniture.

“Benar, Pak Bei. Alhamdulillah untuk saat ini memang masih aman, masih jalan terus,” kata Faqih.

“Tapi kami pun mulai menghadapi ancaman serius dari kompetitor luar lho, Pak Bei,” Hasan menyahut. “Entah bagaimana caranya, mereka bisa menjual barang yang sama dengan kami tapi dengan harga yang sangat murah, bahkan tidak masuk akal,” lanjut Hasan.

Obrolan masih seru, tapi azan Ashar mulai terdengar bersahutan dari masjid sekitar nDalem Pak Bei. Tampak Bu Bei yang sudah mengenakan mukena memberi kode agar Pak Bei bersiap ke masjid. Tamu-tamu millenial itu pun paham. Mereka beranjak dari tempat duduknya, lalu berjalan menuju ke masjid di samping nDalem Pak Bei.

Klaten, 4 Desember 2023

#serialpakbei
#ketualpumkmpdmklaten
#mpmppmuhammadiyah
#jamaahtanimuhammadiyah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *