Jangan Mendaur Ulang Kebodohan dalam Politik

Opini77 Dilihat

Mukhaer Pakkanna

Fordem.id – Dendang politik mulai disuguhkan para elite politik yang berkumpul di partai-partai politik (parpol) besar. Masing-masing Parpol sedang mencari frekuensi dan tone yang sama terutama dalam merebut kemenangan pemilihan Presiden-Wapres. 2024.

Bagi publik, kita perlu berkaca pada Pilpres 2019, energi publik diperas dan diseret pada keterbelahan politik akibat pilihan yg berbeda.

Dan residunya hingga saat ini masih mengakar di benak publik, kendati para aktor2 elite politik pada 2019 sudah akur “bercumbu”, tertawa terbahak-bahak bersama. Para elite politisi itu tidak perduli, apakah residu itu masih bersamayam atau tidak.

Baca Juga:  KORUPSI

Saat ini, 2023, publik dipertontonkan lagi dgn agenda setting yg sama, Keterbelahan laten pun mulai menyeruak. Di pelbagai grup WA, twitter, dan medsos lainnya, simptom itu mulai berkabar ke publik. Saling sumpah serapah mulai menonjol, saling mengerdilkan dan menghina anginnya sudah terasa menguat.

Identitas suku, etnis, agama, trah, dan lainnya mulai dieksploitasi dan diseret-seret sebagai “bahan bakar empuk” pemantik untuk saling menjatuhkan.

Padahal di grup2 Medsos itu, tampaknya blm ada yg resmi sbg afiliator pasangan calon Pilpres, karena memang belum ada yg resmi dideklarasikan.

Baca Juga:  Peran Anak Muda dalam Pemilu: Pilar Demokrasi yang Kuat

Memang, publik yg cerdas tentu harus berkaca pada masa lalu. Kita tidak ingin kembali sebagai “keledai yang jatuh ke dalam lubang yang sama dua kali”. Dan galibnya, keledai itu hanya dijadikan kuda tunggangan.

Apakah kita ingin kembali menjadi keledai yang bodoh alias globlok? Aktor2 penunggangnya saat ini belum banyak berubah.

Bohir alias penyandang dana alias investor politiknya belum banyak berubah. Oligarkinya sama. Semua masih menggunakan topeng2 kepalsuannya.

Janganlah mendaur-ulang kebodohan lagi! Sudahilah saling caci-maki. Saya teringat ucapan filsuf Spanyol George Santayana (1863-1952): “..Mereka yang tidak mengambil pelajaran dari sejarah, maka mereka ditakdirkan untuk mengulanginya,” Tentu, saya ingat pula pesan Nabi: “Seorang mukmin tidak akan masuk ke dalam lubang yang sama dua kali.” (Shahih Muslim No. 5317).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *